Kamis, 14 Maret 2013

JAJANAN TRADISIONAL INDONESIA "SRINTIL"

       Mendengar kata jajanan jadi teringat masa kecil yang menyenangkan berkumpul dengan keluarga. Setiap sore selalu menikmati jajanan bikinan almarhumah ibu saya, hampir setiap hari beliau selalu membuat kudapan atau kue tradisional. Kadang setiap hari libur, bangun pagi dan jalan-jalan ke pasar selalu membawa tentengan jajanan tradisional ada srintil, gemblong cetot, kue mangkok, kapur, mata roda, nagasari, kue ku, klepon, bubur lolos, carabikang, corobumbu, apem, lapis, kue rendang dan masih banyak lagi. Jajanan tradisional adalah jajanan favorit keluarga saya, termasuk jajanan wajib tiap hari libur dan menikmatinya pada pagi hari sambil menikmati teh tubruk hangat dengan suasana yang menyenangkan sambil berbagi cerita. Saya dan keluarga sangat mencintai jajanan tradisional Indonesia. 
        Ternyata gong NCC Jajanan Tradisional Indonesia week terdengar sampai ke dapurku. Event ini sangat menarik karena Jajanan Tradisional Indonesia perlu dilestarikan mengingat eksistensi jajanan ini mulai tenggelam.Teringat di lemari ada stok tepung srintil oleh-oleh dari adik sepupu saya Mila, ahaaa.....terima kasih ya Mila :) Akhirnya langsung beraksi dengan si tepung srintil ini, sambil dibantuin teriakannya Nok Nessa diatas feeding chairnya..... tatatata....mamamamam.....yaahhhh....ayahhhh....rame sekali.
           





         Sebenarnya saya penasaran pengen sekali mencari informasi yang lebih tepat tentang tepung srintil ini, berhubung sekarang lagi fokus dengan si kecil akhirnya keinginan itu tertunda untuk sementara. Sekilas menurut sesepuh di Pekalongan tepung srintil berasal dari tepung singkong atau tepung gaplek. Tekstur tepungnya kasar. Dan jajanan ini sebenernya mirip dengan ongol-ongol sama-sama legit dari gula jawa dan gurih dari kelapa parut yg dicampur dengan garam perbedaannya hanya di tepungnya. Tepung srintil kenyal dan teksturnya ada butiran-butiran putih. 
        Menurut cerita orang tua asli Pekalongan "jajanan srintil" ini sebenarnya dibikin dalam rangka acara balita yang baru belajar jalan, biasanya orang tua si balita tersebut membuat srintil di dapurnya sendiri lalu dibagikan tetangga-tetangga dan saudara dekat. Agar si balita tersebut jalannya "semrintil" bahasa Indonesianya "lancar". 
         Resep srintil yang saya buat ini sumbernya berasal dari tante saya tante Ida, beliau paling sering dan rajin membuat jajanan tradisional Pekalongan. Beliau sering menerima pesanan-pesanan jajanan tradisional Pekalongan. Matur nuwun ya tanteku sayang.  




SRINTIL
Jajanan Tradisional Indonesia
Resep : Tante Ida

Bahan-bahan:
600 gr tepung srintil
700 ml air
150 gram gula merah disisir
100 gram gula pasir (sesuai selera)
1 sdt garam
2 lembar pandan

Bahan taburan (aduk rata dan kukus):
1/2 butir kelapa agak muda parut memanjang
garam secukupnya

Cara membuat :
Rebus gula merah, gula pasir, garam, garam dan pandan sampai mendidih 
lalu saring.
Tuang sedikit-sedikit tepung srintil sambil diaduk-aduk sampai rata
Masak hingga mendidih dan kental
Tuang ke dalam loyang yang sudah dibasahi dengan air, dinginkan.
Potong-potong sesuai selera 
Sajikan dengan taburan kelapa parut





Selamat mencoba dan selamat menikmati Srintil, yuk kita lestarikan jajanan Tradisional Indonesia.



5 komentar:

Annadina mengatakan...

kesukaanku iniii...dapet tepung srintilnya di mana may? jadi pengen ... ada yg bilang pake pati biasa asal ga rata ngaduknya juga bisa may...iya ya?

Maya Efendy mengatakan...

Anna....Tepung srintil dapet oleh2 dari sepupu, di pasar Pekalongan biasanya ada. O iya, klo pake tepung pati ntar jadinya ongol-ongol :)

Lina IbunyaAzRaf mengatakan...

Assalamualaikum mba... Tepung srintil itu sama dgn tepung gaplek ya?

Anonim mengatakan...

Assalamualaikum mba... Tepung srintil itu sama dgn tepung gaplek ya?

Maya Efendy mengatakan...

Wa'alaikumsalam Mbak Lina, menurutku tanteku tepung srintil sama dengan tepuk gaplek Mbak, maaf blom sempet ketemu ama penjual tepung srintilnya langsung.